Wednesday, November 21, 2012

Kreasi Menggunakan Ampas Kelapa Kering_2

Setelah semalam menyelesaikan Snow Globe saat Benn masih tidur, pagi tadi saatnya memberi kejutan buatnya. Hihihiiii....langsung dibukanya si botol dan dikeluarkannya si pohon natal.
Ga seru melihat Salju Kelapa yang turunnya terlalu cepat sekaligus dalam botol, dituangnya Ampas Kelapa Kering dalam botol, dan masih mencari lagi wadah berisi si Ampas Kelapa Kering.
Diambilnya Salju Kelapa itu, dan dijatuhkannya sedikit sedikit diatas pohon natal.

"This is cool...it's snowy Mami"

Snow is coming
Setelah puas main turun salju dengan si pohon natal, masih lanjut lagi bermain dengan Salju Kelapa. Ditimbunnya beberapa mainannya didalam Salju Kelapa, tuang Salju Kelapa kedalam wadah, dituang lagi kedalam wadah yang lain. Seru sekali dia bermain.

Ahaaa.....Mami ada ide....kita nonton youtube dulu yukk....kita cari tentang Sand Drawing.
Yukk...sekarang kita buat kanvasnya dulu, setelah itu mari kita berkreasi bersama :)

Menyiapkan CocoSand Canvas

Kanvasnya sudah siap...yukkk...mau bikin apaa Benn?

Mulai menyapu CocoSand dengan jari jari mungilnya

Sudah jadi satu gambar....bongkar yuk kanvasnya....lalu kita buat kanvas yang baru :)
Mami gambar Matahari ya...lalu Benn lanjutkan menggambar lain lainnya. Boleh gambar apa saja sesuka Benn :)

Suasana pagi hari di desa
Jadilah gambaran suasana pagi di desa, sebuah rumah mungil dengan sebuah pohon apel disebelahnya, rerumputan tinggi disisi lainnya, tidak ketinggalan "The swirly cloud"

Tidak mau ketinggalan untuk membuat batu pijakan menuju ke rumah :)
Cookie Cutters sudah dipakai semua....beberapa wadah juga tidak luput jadi sasaran....pfiuhhh....meja makan jadi berantakannnn.

Berantakaannnnn....

Yukkk....kita bereskan Salju Kelapanya....kita simpan, supaya besok bisa dipakai main lagi :)

Kreasi menggunakan Ampas Kelapa Kering_1

Ampas Kelapa Kering nya sudah jadi...sekarang saatnya bermain dan berkreasi.

Yang pertama kali akan saya buat, tentu saja, hasil nyontek inspirasi dari sini, Snow Globe.

Tentu saja dengan bahan yang disesuaikan, seadanya yang saya punya dirumah saja :)

 
Ampas Kelapa Kering, Botol bekas selai, hiasan pohon natal rajut
 Bahan :
  • Botol Bekas Selai
  • Styrofoam bekas bungkus masakan dari restoran (yang masih bersih)
  • Benang Hijau secukupnya
  • Hakpen untuk merajut benang
  • Kertas manila (saya pakai kertas bekas cover majalah yang agak tebal untuk membuat kerucutnya)
  • Lem Fox Putih / lem kayu
  • Gunting
  • Cutter
Snow Globe_A Christmas Tree in a jar
 Cara membuat:
  1. Buat bentuk kerucut sebagai dasar untuk membuat pohon natal.
  2. Rajut benang hijau sebagai daun pohon natal, bisa juga menggunakan daun cemara yang ditempelkan pada kerucut kertas, atau kertas bekas yang digunting gunting menyerupai daun pohon pinus / pohon natal.
  3. Potong styrofoam membentuk lingkaran berdiameter 3 cm untuk ditempelkan pada tutup botol selai untuk tempat menempel si pohon natal.
  4. Beri hiasan pada pohon natal, lalu tempelkan diatas styrofoam, tunggu semalaman hingga lem mengering.
  5. Setelah bagian tutup botol sudah kering, isi botol dengan sedikit Ampas Kelapa Kering lalu tutuplah.
  6. Kemudian berdirikan botol dengan posisi tutup botol ada dibawah, maka akan jatuhlah Salju Ampas Kelapa Kering menutupi pohon natal :)
Selamat mencoba dan berkreasi :)

Memanfaatkan Ampas Kelapa

Beberapa minggu belakangan, dapurku sedang sering menggunakan Kelapa untuk dijadikan santan.
Sambil mengaduk aduk dan memeras kelapa parut....sambil terngiang ngiang...dulu, waktu jaman masih SD, biasanya ada jadwal kerja bakti satu sekolah. Murid murid biasanya diminta tolong bawa ampas kelapa dari rumah. Ampas kelapa ini digunakan untuk mengepel lantai kelas kelas di sekolah. Jaman dulu, lantai sekolah masih terbuat dari tegel / semen, belum jaman pakai keramik.
Lantai kelas yang tadinya berwarna putih karena debu debu dari kaki para murid yang menempel di sepatu (harusnya hitam), setelah digosok menggunakan ampas kelapa ini, jadi kembali hitam legam, mengkilat dan licin.
Sekarang...lantai rumah juga menggunakan keramik....hmmm....bisa kugunakan untuk apa kah kau, ampas kelapa?

Kebetulan habis cuci mata di Pinterest....wahh...sudah mulai terlihat posting dengan tema Natal. Ada satu yang menggelitik pingin kucoba buat. Asalnya dari  sini tautannya. Snow Globe...ahhh....lucu juga.

Haiii ampas kelapaaa...aku tau...sekarang aku sudah ada ide untuk memanfaatkanmu lagi....kau akan terlihat cantik :)

Kau akan kucuci bersih, kuberi parfum alami dan kukeringkan, supaya umurmu bisa lebih panjang lagi.
Nanti kau bisa jadi teman main dan berkreasi untukku dan anakku.

Ampas Kelapa Kering

Ampas Kelapa Kering

 Bahan:

  • Ampas Kelapa
  • Sabun Cuci Piring
  • Daun Jeruk / Pandan untuk memberi wewangian
  • Pewarna Makanan
Cara membuat:
  1. Letakkan ampas kelapa yang sudah tak bersantan lagi kedalam wadah, beri sabun cuci piring cair, aduk aduk lalu bilas dengan air banyak banyak hingga bersih dan tidak beraroma kelapa lagi.
  2. Jika perlu, ulangi proses menyabun dan membilas hingga 2 kali.
  3. Tiriskan ampas kelapa yang sudah dibilas, campur dengan daun jeruk atau pandan, remas remas sambil peras hingga kering, lalu jemur dibawah matahari hingga kering.
  4. Jika ingin diberi warna, campurkan pewarna makanan pada saat bilasan terakhir, lalu ikuti langkah selanjutnya.
  5. Jika cuaca kurang panas, bisa dibantu dengan memanggang dalam oven, dengan tingkat panas yang rendah, dan pintu oven dalam keadaan sedikit terbuka. Oven ampas kelapa hingga kering.
  6. Dinginkan ampas kelapa yang sudah kering, lalu masukkan dalam wadah kedap udara (jika perlu beri silica gel, supaya lebih awet keringnya)
  7. Ampas Kelapa kering ini bisa digunakan untuk bahan bermain ataupun berhasta karya bersama anak anak Anda.
Kreasi menggunakan Ampas Kelapa Kering

Selamat mencoba kawan, selamat bersenang senang dengan anak anak tercinta :)

Saturday, June 23, 2012

Cara Cepat Mengiris Wortel_bentuk Korek Api/Julienne_a la Mari Singgah

Suka makan lumpiah, tapi males bikin karena males ngiris wortel bentuk korek api? (ahhh...ya beli aja lumpiahnya hehehe)
Suka makan salad seperti di hokben, tapi susah ngiris tipis tipis si wortel?


Menurut saya, ini cara yang mudah, cepat dan hemat (karena tidak ada bagian wortel yang tersisa dan terbuang).
Yaaa...memang....pasti perlu beberapa kali latihan supaya bisa mantap dalam mengerjakannya :)
Heyyy....practice makes perfect, guys :)

Peralatan & Bahan yang diperlukan :
  • Pisau tajam (untuk mempercepat kerja dan menghindari resiko kecelakaan*)
  • Talenan
  •  Wortel
Cara Mengiris :
  1. Kupas kulit wortel dan cuci bersih.
  2. Letakkan wortel dengan posisi horisontal (atau bisa juga 315 derajat) terhadap badan kita.
  3. Iris serong tipis tipis (ketebalan sesuai keperluan sendiri, mau dibuat seberapa tipis/halus, hasil irisan korek apinya nanti) dari ujung sebelah kanan, hingga sebanyak yang diperlukan.
  4. Biarkan hasil irisan tipis serong pada tempatnya, sesuai urutan hasil irisan tadi yang masih menyerupai sebuah wortel yang utuh (intinya jangan diacak untuk mempermudah langkah selanjutnya)
  5. Sedikit pipihkan tumpukan hasil irisan serong tipis, supaya tidak terlalu tebal dan mudah bagi kita untuk memegang dan mejaga supaya tumpukan irisan tidak tergelincir saat diiris nanti.

    Kiri - kanan atas - kanan bawah: langkah no.2,3 - 4 - 5
  6. Cara memegang tumpukan irisan tipis: telungkupkan tangan kiri diatas tumpukan irisan, pastikan semua irisan terjaga tidak tergelincir kesana kemari, sedikit bengkokkan buku buku keempat jari, supaya jari tidak teriris mata pisau, dan sekaligus untuk menahan irisan pisau / sebagai ukuran seberapa tebal irisan korek api yang diinginkan.
  7. Ibu jari berfungsi untuk menahan tumpukan irisan serong tipis, agar tidak tergelincir keluar dari tumpukan.
    Kiri - kanan : 6, 7 - 8
  8. Cara mengiris tipis :
    • posisikan dinding mata pisau menyentuh siku buku pertama jari tengah, seiring sambil mengiris, jalankan kekiri keempat jari, sejauh apa jari jari bergerak ke arah kiri itulah yang menjadi ukuran setebal apa hasil irisan korek api yang akan dihasilkan.
    • Gerakan mata pisau_usahakan ujung mata pisau berada pada level titik yang sama pada saat memulai mengiris, gerakan mata pisau nantinya adalah dari atas ke bawah, bukan maju mundur, dengan begitu bisa dilakukan gerakan memotong yang lebih efisien dan cepat :)
  9. Lakukan gerakan memotong tumpukan irisan wortel serong tipis dengan gerakan yang sekonsisten mungkin, maka akan didapatkan hasil irisan wortel korek api yang seragam :)
  10. Untuk membuat potongan wortel dadu kecil, hanya perlu tambahan satu langkah lagi, dari hasil potongan korek api, putar tumpukan korek api menjadi posisi horisontal, gunakan cara pegang seperti pada langkah no.6, lalu potong potong korek api setebal yang diinginkan :)
Mudah kannn????

* Mengapa menguragi resiko kecelakaan?
   Jika pisau tajam, maka sekali kita tekan pisau untuk mengiris, maka mata pisau akan langsung tertancap pada bahan yang akan kita iris, dan tidak tergelincir kesana kemari.
Mata pisau yang tidak tajam / kurang tajam, biasanya mempunyai resiko tergelincir yang lebih besar, jika cara memposisikan mata pisau dan tekanan pada pisau yang kita berikan tidak seimbang.

Selamat mencoba n semoga bermanfaat ya kawan :)

Friday, June 22, 2012

Sambal Goreng Pete Atimpela_a la Mari Singgah

Sebetulnya menu ini adalah hidangan kesukaan Papi Benn, gurih bersantan.
Pernah sekali mencobakan masakan ini kepada Benn, hihhihiii....tidak menyangka, ternyata dia juga suka sekali :)
Benar benar "Like Father Like Son", makanan apa yang Papi suka, pasti Benn juga suka.
Membuat Maminya tidak perlu terlalu bingung tujuh keliling untuk menyiapkan makansan sehari hari.
Satu menu untuk seisi rumah, What a blessing :)


Sebetulnya hidangan ini kalau disajikan dengan nasi kuning mestinya lebih nendhang lagi rasanya, tapiii...tukang masaknya udah males duluan, jadi satu hidangan saja dengan nasi putih, juga sudah lezat :)

Bahan :

A. Bumbu Halus
  • 5 siung Bawang Putih
  • 5-6 siung Bawang Merah
  • 4 buah Kemiri
  • 1 buah Cabe Merah Besar (bisa ditambah jika suka pedas)
  • 1 jempol Gula Jawa
  • 1 x 1 x 0.5 cm Jahe
  • 1 x 1 x 0.5 Lengkuas / Laos
B. Bahan Lainnya
  • 5 pasang Ati Ampela (bersihkan, potong dadu besar, cuci dengan air jeruk nipis jika ingin hilangkan bau amis, saya biasanya langsung masak aja sih, ga amis kok :))
  • 300 gram Kentang / Ubi Jalar (potong dadu, goreng setengah matang)
  • Tempe sesukanya (potong dadu, goreng setengah matang)
  • 3-5 sdm Kecap Manis
  • 1/2 sdt Garam
  • 1/2 sdt Merica
  • 2 papan Pete
  • 120 ml Santan Kental (atau Santan Instan Kara)
  • 300 ml Air Putih
  • 2 sdm Minyak Goreng untuk menumis
Cara Membuat:
  1. Siapkan bumbu halus, panaskan penggorengan dengan minyak untuk menumis.
  2. Masukkan dan tumis bumbu halus hingga wangi (hilang bau langunya) dan agak mengering, lalu masukkan ati ampela yang sudah dibersihkan dan dipotong potong. Tumis 2-3 menit.

  3. Masukkan garam, merica, kecap manis, kentang dan tempe, tumis lagi selama 1-2 menit, lalu masukkan santan kental dan air putih.
  4. Masak hingga kadar air berkurang dan dan santan mengental. Cicipi dan koreksi rasa jika perlu.
  5. Terakhir masukkan pete beberapa saat sebelum diangkat. Boleh dimasak lebih lama lagi jika ingin petenya benar benar matang. Jangan dimasak terlalu lama jika ingin petenya setengah matang dan masih renyah.
  6. Angkat dan pindah ke piring saji. Taburi Bawang Goreng jika suka.
  7. Sajikan dengan Nasi Kuning atau Nasi putih hangat hangat :)
Selamat Mencoba Kawan :)

Wednesday, June 20, 2012

"Mami...I want to make Rocket Pancake."

Begitulah awal mulanya petualangan Benn n Mami di dapur pagi ini :)

Rocket Pancake dengan pewarna alami (sebagian hihhihi)

Bangun tidur, keluar kamar, melihat maminya sedang berkutat di depan laptop, langsung Benn The BOY nempel nempel dan berakhir dengan dibajaknya si laptop, karena Benn The BOY pingin bermain Playhouse Disney :)

Well...well....alright.....lumayannn....Mami jadi terusir dan terpaksa membereskan kerjaan pagi di dapur :)
Thanks for that BOY.

Setelah beberapa saat bermain sendiri, tiba tiba dengan antusias Benn The BOY mendatangi maminya di dapur
B : "Mamiii...I want to make Rocket Pancake."
M : "Rocket Pancake? how to make that?"
(ternyata dia lagi main Playhouse Disney)
B : "It's like this Mami." (berjalan kembali ke depan komputer)
M : "Like what? hmmm....why don't you find the Rocket Pancake recipe first, n then tell me what ingredients that we need, than...we can make one, okay?"
B : "Okay, I will read you the recipe. We're going to need flour...3/4 flour...(etc)"

Hahahaa....ternyata di monitor laptop sudah terbuka halaman resep Rocket Pancake, lengkap dengan langkah langkahnya. Dibacanyalah satu per satu bahan bahan yang diperlukan, dengan cara bacanya sendiri yang lucu. Beberapa tanda yang tidak dimengerti akan dia skip begitu saja, dan jika ada kata yang belum pernah dia tahu, dia akan membunyikannya sesuka dia :)

Ahhh...ternyata dia memang sudah menemukan resepnya sendiri

 Baiklah Nak, ayo kita print dulu resepnya, lalu kita ke dapur, siapkan semua bahan yang diperlukan dan kita buat Rocket Pancake untukmu.


Baca resep sekali lagi, pastikan tidak ada bahan yang terlewat :)


Beberapa bahan sudah mami bantu takarkan dan siapkan, antara lain beberapa pewarna alami ini:
(kiri-kanan) 
  • Warna Hijau dari Daun Pandan Wangi (tidak ada stok Daun Suji) dan Daun Selada digiling halus dan disaring.
  • Warna Merah, Benn The BOY akhirnya memilih warna merahnya menggunakan Saus Tomat
  • Warna Oranye dari parutan wortel
  • Warna Biru dari seduhan beberapa helai Bunga Telang hasil berburu kemarin sore :)
Sekarang tinggal diberi baking powder double action dan aduk aduk bahan keringnya, dan Mami bantu mengaduk adonan yang sudah ditambah susu cair :)

Setelah bahan kering dicampur susu dan diaduk rata, waktunya adonan dibagi bagi menjadi 4 bagian dan diberi pewarna, dan diaduk lagi supaya pewarnanya tercampur merata.
Kemudian masukkan masing masing warna dalam plastik contong (piping bag)
*bagian dimasukkan plastik contong ini bisa di lewati saja jika tidak ada, karena adonan agak cair jadi tidak bisa dibentuk juga, jadi setelah pancake matang baru dipotong potong dan dibentuk sesuai keinginan :)


Sebelum  tuangkan adonan, Mami panaskan wajan terlebih dahulu, lalu Benn tinggal tuang adonan. Masak diatas api kecil selama 2-3 menit, jika sudah matang keluarkan dari wajan dan biarkan sedikit mendingin, kemudian dipotong potong dehhh sesuai kreasi yang kita mau :)


Dan hari ini  Benn n Mami membuat Rocket Pancake yang berwarna warni :)
Dihias dengan Chacha Choco Peanuts dan The DeNeLs Homemade Choco Hazelnut Spread (you can order it here).

Akhirnya selesai juga Rocket Pancake sesuai permintaan Benn The BOY, legaaa....langsung dibawa ke meja kecilnya, nyalakan playhouse disney, sambil menikmati hasil karya bersama mami :)


Mumpung anaknya anteng, sekarang waktunya Mami membereskan cucian di dapur yang mulai menggunung :) Repot? Iyaaa lumayannn (kalau mau dibikin agak sederhana bisa juga sihhh *) Capek? Lumayan jugaaaa...tapi SENANG nya ga ketulungan ngeliat wajah Benn The BOY bahagia melihat Rocket Pancake nya sudah jadi n enak rasanya :)


* Tips supaya tidak terlalu repot :)
  1. Pakai pewarna makanan kemasan yang aman untuk kesehatan.
  2. Adonan putih dibuat jadi satu, baru dibagi bagi sesuai banyaknya warna yang digunakan.
  3. Adonan langsung di tuang menggunakan sendok kedalam wajan, tidak perlu dibotoli ataupun dimasukkan piping bag
  4. Siapkan waktu yang luang dan santai, supaya stok sabarnya tidak cepat berkurang karena kitanya dikejar kerjaan lain :)
  5. Have fun with your little ones, parents :)
Sisa adonan masih bisa dibuat lagi untuk model yang lain seperti ini :

Sunday, June 3, 2012

Susu Kedelai

Asliii....kalau buat susu kedelai biasanya ga pernah ku takar.
Untuk kepekatan susu kedelai yang dihasilkan, biasanya masing masing orang berbeda.
Tapi kira kira...biasanya untuk 250 ml kedelai kering, air yang kugunakan sekitar 1,5 - 2 liter.


Bahan :
  • 250 gram Kedelai Kering
  • 1,5 - 2 liter Air bersih untuk menggiling
  • Optional : - Jahe 2 cm , kupas, cuci, geprek atau
  • 2-3 lembar Daun Pandan Wangi
  • Gula Pasir tepisah, hanya diberi saat akan minum

Cara Membuat :
  1. Rendam kedelai kering selama minimal 6 jam atau hingga kulit ari kedelai mudah dikupas. Mengupasnya dengan cara diremas remas menggunakan tangan hingga semua kulit kedelai terlepas. Akan diperlukan banyak air untuk proses ini.
  2. Siapkan air panas mendidih untuk digunakan saat menggiling kedelai.
  3. Masukkan kedelai ke dalam blender sesuai kapasitas masing masing blender Anda, tambahkan sebagian air panas mendidih dan sebagian air bersih biasa untuk menggiling kedelai hingga halus. (kira kira sendiri jumlah kedelai dan air supaya pas)
  4. Saring kedelai yang sudah diblender menggunakan kain sifon / coffee cloth, kedalam panci bersih, lakukan langkah 3-4 hingga kedelai dan air habis.
  5. Jika perlu, untuk memastikan tidak ada apas kedelai yang terbawa, saring susu kedelai sekali lagi dengan saringan yang bersih.
  6. Jerang susu kedelai diatas api besar hingga mendidih tapi tidak pecah (pada saat ini jangan sesekali meninggal panci susu kedelai Anda terlalu lama, kalau tidak ingin susu kedelai dalam panci mendidih luber dari panci). Jika susu kedelai sudah mendidih, api sudah bisa dimatikan dan tunggu hingga hangat untuk bisa diminum hangat hangat.
  7. Jika susu kedelai rencana hendak disimpan untuk beberapa hari kedepan. Setelah susu mendidih sekali, jangan matikan api, tapi kecilkan api paling kecil, jerang susu kedelai 5-10 menit lagi, lalu matikan api. tunggu hingga dingin, lalu pindahkan dalam botol penyimpan susu kedelai yang sudah di sterilkan sebelumnya. lalu simpan susu kedelai dalam kulkas.
* Sebaiknya susu kedelai disimpan tanpa rasa / tanpa gula, supaya bisa disimpan lebih lama.

Selamat mencoba :)  

Saturday, June 2, 2012

Tahu (Cuka)_Buatan Sendiri

Mumpung sedang bermain main dengan biji kedelai, mulai dari buat Susu Kedelai, Tempe....sekalian Tahu dehhhh :)
Biarpun peralatan belum memadai...saking kepinginnya nyoba bikin tahu itu caranya bagaimana, akhirnya nekad juga dengan peralatan seadanya.

Kain sifon ukuran kurang lebih 40 x 50 cm yang hanya ada selembar, digunakan untuk menyaring kedelai giling menjadi susu kedelai, sekaligus menjadi pembungkus untuk mencetak tahu.
Cetakan tahu, mulai dari menggunakan saringan teh bulat, sampai sedikit maksa lagi, kotak mika bekas kemasan stroberi, terpaksa disulap jadi cetakan tahu :) *seruuuu*
Pemberat untuk membuat tahu menjadi padat, juga tidak punya yang khusus....waktunya berpikir dan bongkar bongkar isi lemari, apa yang muat dan bisa dijadikan pemberat, akhirnya pilihan jatuh kepada wadah Tupperware ditindih mug kopi hihihiiii *yang penting bisa menindih, biarpun hasilnya tidak cantik maksimal*

Setelah mencari cari tahu, dan dapat informasi dari Mom Devi, tentang cara membuat Doufu Fa / Kembang Tahu / Tahwa, juga sekaligus link Membuat Tahu, baru kutahu dan nekat mencari, mendatangi dan beli obat penggumpal protein dalam kedelai untuk membuat Kembang Tahu (GDL-Clucono Delta Lactone) dan ternyata di Tbk. Fortuna (Harmoni) itu juga ada jual obat untuk membuat Tahu (Cioko_bentuk bubuk putih).

Pertama kali mencoba membuat Kembang Tahu, tapi ternyata kurang penggemar di rumah, jadi tidak bersemangat deh.

Lain waktu, kucoba membuat Tahu menggunakan Cioko, dengan resep dari hasil lihat di youtube. Hasilnya jadi tahu...bisa dimakan...tapi belum pas sesuai yang kubayangkan dan harapkan.

Akhirnyaaa...setelah coba coba lagi membuat Tahu di rumah Mama, barulah kudapat gambaran yang lebih banyak lagi tentang bagaimana membuat tahu (meskipun resepnya masih juga kira kira :))
Ternyata Tahu juga bisa dibuat tanpa Cioko sebagai penggumpal protein, tapi cukup menggunakan Cuka Meja 20% saja :)
Hasilnya....Tahu Ndeso bangetttt :) Kempot...enakkkk :)

Setelah pulang kampung dan praktik buat tahu tempe bersama Mama, kembali kedapur sendiri, mulai lagi mecoba coba membuat tahu tempe lagi :)

Sekali duakali...hmmm....lumayan....semakin hari hasilnya ada perbaikan dari sebelumnya.

Tinggal mencari cetakan dan pemberat yang pas....harusnya sudah bisa bikin tahu kapan saja nih :)


Peralatan:

  1. Baskom : untuk merendam n membersihkan kedelai dari kulit arinya.
  2. Teko : merebus air panas untuk dicampur saat menggiling kedelai supaya tidak langu
  3. Blender : untuk menggiling kedelai hingga jadi bubur yang halus
  4. Panci : untuk merebus bubur kedelai
  5. Kain Sifon / Coffee Cloth : untuk menyaring bubur kedelai menjadi sari kedelai, juga untuk alas mencetak menjadi tahu
  6. Keranjang Kotak kecil : digunakan sebagai cetakan tahu
  7. Peralatan seadanya untuk pemberat saat mencetak tahu

Bahan :

  • 125 gram Kedelai Kering
  • 600-700 ml Air Bersih
  • 2,5 ml Cuka Meja 20%

Cara Membuat :

  1. Rendam kedelai kering selama minimal 6 jam atau hingga kulit ari kedelai mudah dikupas. Mengupasnya dengan cara diremas remas menggunakan tangan hingga semua kulit kedelai terlepas. Akan diperlukan banyak air untuk proses ini.
    Kedelai yang sudah dipisahkan dari kulit arinya
  2. Siapkan air mendidih sebanyak 400 ml dan air biasa 200-300 ml. Masukkan kedelai yang sudah bersih dalam blender (bagi sedemikian rupa sehingga semua kedelai bisa tergiling dengan jumlah air panas dingin diatas) dan giling hingga menjadi bubur yang halus (semakin halus berarti sari kedelai yang didapat semakin pekat dan protein yang bisa digumpalkan akan semakin banyak juga)
  3. Tuang bubur kedelai hasil gilingan diatas kedalam panci, jerang diatas api besar hingga mendidih (jaga selalu panci saat merebus, kalau tidak ingin kecolongan bubur kedelai akan mengembang dan luber). Saat mendidih pertama kali, segera aduk aduk atau siram dengan sedikit air dingin supaya buih turun, lalu didihkan lagi sekali lagi, kemudian matikan api.
    kiri : Bubur kedelai dalm proses 2x pendidihan
    kanan : Bubur kedelai setelah dididihkan dan disaring
  4. Saring bubur kedelai kedalam wadah bersih hingga menjadi sari kedelai yang siap digumpalkan proteinnya dengan cairan Cuka meja 20%.
  5. Masukkan cuka sesuai takaran kedalam sari kedelai, aduk aduk supaya merata, biarkan sekitar 5-10 menit, maka akan terbentuk gumpalan gumpalan halus yang kemudian memisah antara protein dan air bening. Sebisa mungkin buang air bening yang terpisah hingga sesedikit mungkin yang tersisa.
    kiri : sari kedelai yang sudah disaring dicampur 2.5 ml Cuka Meja 20%
    kanan : Gumpalan protein sari kedelai mulai terbentuk
  6. Sementara menunggu sari kedelai menggumpal dan terpisah dari airnya, siapkan cetakan dan kain alas untuk mencetak tahunya. Setelah semua sari kedelai menggumpal, sendok dan masukkan gumpalan kedalam cetakan hingga habis. Lipat sisa kain sedemikian rupa hingga membentuk tahu kotak yang rapih.
    atas : kotak mika kemasan stroberi untuk cetakan tahu
    tengah : cetakan dilapis kain sifon
    bawah : gumpalan protein dimasukkan dalam cetakan

  7. Beri beban dibagian atas tahu, semakin berat beban maka tahu yang akan dihasilkan semakin padat, karena airnya akan banyak tertekan keluar, semakin lama menaruh beban diatasnya juga akan membuat tahu semakin padat dan lebih tidak berair. Untuk hasil yang tidak terlalu padat dan kering, letakkan beban selama kurang lebih 15 menit, untuk memberikan kesempatan tahu menjadi kaku dan berbentuk rapih.
    atas : tahu yang sedang dicetak diberi beban sedang
    tengah : setelah 10 menit tahu sudah mulai kaku (tapi ternyata kurang lama)
    bawah : karena kurang lama didiamkan dalam cetakan, jadinya agak lembek waktu kain dibuka
  8. Setelah 15 menit, tahu siap dikeluarkan dari cetakan dan disimpan dalam wadah bersih dan terendam air bersih. Atau bisa langsung diolah sesuai selera :)
kiri : tahu setelah dirapikan :)
kanan : tahu setelah digoreng, tekstur lembut dan membal













Selamat Mencoba Kawan :)

Tempe_Buatan Sendiri

Sudah lamaaa sekali, pingin belajar membuat Tahu & Tempe sendiri.
Karena tidak tahu beli ragi tempe dimana di Tangerang ini, akhirnya gagal selalu.

Dengar dari seorang teman yang gemar memasak Maria Magdalena, ragi yang dipakai, bisa dibuat sendiri dengan cara mengeringkan tempe yang sudah jadi lalu ditumbuk halus menjadi bubuk ragi.
Ahhh......bisa begitu yaaa????

Sekali...dua kali...kucoba membuat ragi dari tempe, tetapi rupanya aku kurang beruntung.
Cuaca tidak mendukung :(, akibatnya si tempe yang sudah diiris iris tipis tidak kering sempurna, malah menjadi busuk :( *sudah hampir menyerah...ga mau mencoba buat tempe lagi*

Untungnya, aku sempat pulang kampung, dan terimakasih Mama sudah belikan ragi tempe 500 gram dari pasar. Woowww....bisa dipakai untuk membuat tempe dari  250 kg kedelai kering. Pfiuhhhhh :)
Ragi Tempe
Usai pulang kampung, setelah lelah perjalanan hilang....waktunya mencoba membuat tempe sendiri...huhuyyy....semangatttt :)

Percobaan pertama, jamurnya sudah tumbuh....tapi rupanya waktu dipanen sebelum 36 jam pun, jamur juga masih seputih kapas, tapi rasa kedelainya sudah seperti tempe busuk :( hikss hiksss....

Ahhh.....mesti tanya lagi ke Mama, Maria Magdalena lagi nihhh...soalnya merekalah yang sudah berhasil membuat tempe selama ini :)
Juga baca baca dari blog Keluarga Cemara tentang Step by Step membuat Tempe, akhirnyaaa kucoba lagi membuat tempe :)

Yuhuhuu.....akhirnya bisa juga jadi bikin tempe sendiri :)
Meskipun ada sedikit kesalahan teknis, tempe yang dibungkus plastik lupa diberi lubang, akibatnya sudah 24 jam tapi si kedelai masih belum tumbuh jamur, tetapi, tempe yang dibungkus menggunakan daun pisang sudah berhasil menjadi tempe :))

Dan rasanyaa uennaakkkkk....medhukkkkk....pulen :)

Berikut langkah langkah membuat tempe yang kulakukan kemarin:

Peralatan :
  1. Baskom : untuk merendam kedelai kering, selama minimal 6 jam (atau hingga kedelai mudah dikupas kulit arinya)
  2. Panci : untuk merebus kedelai yang sudah bersih dari kulit ari
  3. Tampah / Loyang : untuk mendinginkan dan mengangin angin kedelai yang sudah direbus
  4. Plastik / Daun Pisang ; untuk mengemas kedelai yang akan dijadikan tempe
  5. Lilin / tusuk gigi : untuk menutup kemasan tempe
  6. Rak kawat : untuk menyimpan kedelai yang sudah dibungkus, untuk dijadikan tempe (wadah apa saja boleh asal bungkusan kedelai masih bisa dapat sirkulasi udara)
  7. Kain / Lap bersih : untuk menutupi bungkusan kedelai untuk membantu proses penumbuhan jamur
  8. Peralatan lain yang mendukung (suthil, sendok, dll)

Bahan :
  •  125 gram Kedelai Kering
  •  1 takar Sendok Obat 2.5 ml Ragi Tempe
  •     1 sdt Tepung Beras (2x jumlah Ragi Tempe, supaya lebih gampang mencampur rata ragi yang hanya sedikit jumlahnya)
  • Air untuk membersihkan kedelai dari kulit ari dan untuk merebus

Cara Membuat :

 1.      Rendam kedelai kering selama minimal 6 jam atau hingga kulit ari kedelai mudah dikupas. Mengupasnya dengan cara diremas remas menggunakan tangan hingga semua kulit kedelai terlepas. Akan diperlukan banyak air untuk proses ini.
Kedelai rendam tanpa kulit ari siap direbus

2.      Kedelai yang sudah lepas dari kulit arinya kemudian dicuci bersih, lalu masukkan kedalam panci, isi air secukupnya, lalu rebus selama 30 menit hingga kedelai matang tapi tidak lembek.
Kedelai tanpa kulit siap direbus

3.      Buang air dalam panci hingga habis, biarkan kedelai masih dalam panci. Dengan api kecil, jerang panci berisi kedelai rebus, aduk aduk bolak balik selalu supaya tidak gosong, langkah ini untuk membantu mempercepat proses pengeringan biji biji kedelai dari air rebusan.
Kedelai dijerang diatas api kecil
4.      Jika air sudah kering, lalu pindahkan kedelai keatas tampah / loyang, sebar tipis tipis, supaya kedelai cepat dingin dan semua bagian terkena angin dan bisa kering sempurna.
Kedelai rebus siap dikeringkan
5.      Jika kedelai sudah dingin dan kering, siapkan campuran ragi dan tepung beras, tuang dan aduk rata bersama biji biji kedelai tadi.
Kedelai dicampur dengan campuran ragi + tepung beras
6.      Biji biji kedelai siap dimasukkan dalam bungkus plastik atau daun pisang, dengan isi sesuai selera. (jika isinya banyak n sesak, maka akan didapatkan tempe yang tebal dan sebaliknya)
Jika menggunakan plastik, JANGAN lupa, berikan beberapa tusuk lubang pada plastik, supaya ragi didalam masih bisa mendapatkan sirkulasi udara untuk membantu proses tumbuhnya jamur. Jika menggunakan daun pisang, tidak perlu diberi lubang sirkulasi.
Kedelai dibungkus dalam daun pisang / plastik
7.      Kedelai yang sudah dibungkus, kemudian diletakkan diatas rak kawat / saringan cetakan cendol / apapun yang masih bisa memberikan sirkulasi udara untuk jamur bisa berkembang. Simpan ditempat yang kering dan sedikit hangat (atau ditempat bersih n kering lalu ditutup kain untuk mendapatkan efek hangat)
Kedelai bungkus disimpan diatas tampah
8.       Tunggu hingga minimal 24-36 jam, maka jamur putih seperti kapas akan sudah memenuhi permukaan biji kedelai dalam bungkusan tadi. Dan tempe sudah bisa diolah sesuai selera
Setelah lebih dari 24 jam, tempe sudah terbalut jamur seperti kapas putih dan siap diolah
 * Jika ingin praktis, membungkus kedelai menggunakan plastik paling cepat dan gampang. Tapi kalau menggunakan daun pisang, satu lagi kelebihannya, bonus aroma daun pisang :) wangi.

Selamat mencoba kawan :)

Friday, April 27, 2012

Baikut Kacang Merah

Rasanya sudah lama sekali kami tidak makan Iga Babi (Baikut), mendadak kangen :)
Pinginnya bikin Brenebon...lhaaa, tapi kok males nguleg bumbu.
Bikin Brenebon palsu aja dehhh, bumbu cemplung cemplung, dan ditambahi sayuran, biar sekalian aja, ada protein ada sayuran :), makannya tinggal tambah nasi putih anget ajahhh :)

Brenebon Palsu hihihiii
Bahan :
  • 500 gram Iga Babi / Baikut - cuci bersih dan cuci siram air mendidih sekali
  • 200 gram Kacang Merah masak lunak
  • 6 siung Bawang Putih - cincang kasar
  • 100 gram Bawang Bombay - cincang kasar
  • 150 gram Wortel - Potong dadu 1 x 1 x 1 cm
  • 100 gram Paprika Merah, potong 1 x 1 cm
  • 400 gram Tomat masak (3 buah) - buang biji, potong 1 x 1 cm
  • 4 batang Bawang Daun / Bawang Pre - potong kasar
  • 100 gram Seledri Besar - potong sesuai selera
  • 3 sdm Arak Masak / White Wine
  • 1/2 sdt Gula Pasir
  • Garam Merica secukupnya
  • 2 sdm Minyak Olive - untuk menumis
  • 1 liter Air
Cara Membuat :
  1. Siapkan semua bahan yang diperlukan.
  2. Masak kacang merah hingga lunak, jika menggunakan panci presto, cukup dimasak selama 30 menit, kacang merah yang saya gunakan adalah kacang merah segar. Sisihkan kacang merah yang sudah lunak.
  3. Didihkan air dalam panci, masukkan iga babi yang sudah dipotong dan dicuci bersih dalam air mendidih selama 1-2 menit, hingga berubah warna, matikan api, angkat iga babi dan tiriskan. Buang air dalam panci.
  4. Siapkan panci yang cukup menampung isi hingga 2 liter.
  5. Panaskan panci, tuang minyak olive, tumis bawang putih, bawang daun, paprika merah, dan bawang bombay hingga layu dan wangi. Masukkan potongan wortel dan seledri, tumis lagi sebentar, masukkan bumbu, gula, garam merica, aduk aduk, lalu masukkan arak masak, diamkan 1-2 menit.
  6. Masukkan iga babi yang sudah dicuci air mendidih, aduk aduk rata, masukkan kacang merah lunak beserta airnya, tambahkan 1 liter air, besarkan api, didihkan, jika suda mendidih kecilkan api.
  7. Masukkan potongan tomat kedalam panci, aduk aduk rata, dan jerang diatas api kecil hingga baikut matang sempurna (jika ditengah jalan api sudah hampir habis n baikut masih keras, bisa ditambahkan air lagi).
  8. Jerang hingga minimal 1 jam, koreksi rasa, asin manis sayuran beraroma kacang merah, periksa apakah iga babi sudah matang dan cukup lunak.
  9. Jika semua rasa sudah oke, maka Baikut Kacang Merah sudah siap dihidangkan dalam mangkuk saji, beri taburan bawang merah dan irisan daun bawang seledri jika suka.
  10. Nikmati selagi hangat, dengan nasi ataupun dengan toast / baquette.
Silahkan mencoba :)

Sunday, April 22, 2012

Saus TomaNion

Terbuat dari buah tomat segar dan bawang bombay, rasanya manis dan sangat lembut dilidah


Resep Percobaan I:

Bahan :
  • 500 gram Tomat Segar
  • 100 gram Bawang Bombay
Cara Membuat :
  1. Didihkan air dalam panci yang cukup untuk memuat 500 gram tomat.
  2. Cuci bersih tomat, belah jadi 2 bagian, masukkan dalam air mendidih selama 2- 3 menit, angkat tiriskan dan dinginkan.
  3. Kupas bawang bombay, iris kecil kecil, masukkan dalam blender, masukkan tomat rebus yang sudah dingin kedalam blender, giling hingga halus (jika perlu tambahkan sedikit saja air, cukup untuk bisa memutar blender saja)
  4. Siapkan panci bersih, saring jus tomat bawang bombay diatas, panaskan jus yang sudah disaring, hingga kadar air berkurang.
Untun resep ini, saos tomat yang dihasilkan ada sedikit bau langu dari kulit yang sekaligus diblender jadi satu tanpa dikupas.

Resep Percobaan II :

Homemade Tomato Sauce with Onion

Bahan :
  • 500 gram Tomat Segar
  • 100 - 150 gram Bawang Bombay
  • 1 siung Bawang Putih
  • 2 sdm Olive Oil
  • 3 sdt Gula Pasir (sesuai selera)
  • 1 sdt Garam
Cara Membuat:
  1. Siapkan panci untuk mendidihkan 1 liter air.
  2. Cuci bersih tomat segar, buang bagian bekas dahan dengan cara ditoreh melingkar dengan pisau runcing kemudian dicongkel keluar, toreh bagian ujung bawah tomat seperti huruf X.
  3. Jika air sudah mendidih, masukkan tomat yang sudah ditoreh dan dicungkil, matikan api, pstikan semua tomat terendam air mendidih selama 3-5 menit atau hingga kulit tomat merekah dan terbuka sehingga mudah untuk dikupas.
  4. Siapkan penggorengan dengan minyak olive, panaskan api sedang, tumis bawang bombay dan bawang putih hingga layu, masukkan gula dan garam, hingga gula meleleh lalu matikan api.
  5. Iris tomat tanpa kulit, masukkan blender beserta tumisan yang sudah layu.
  6. Blender hingga halus, tanpa menambahkan air lagi.
  7. Keluarkan tomat yang sudah diblender halus, masak lagi dalam penggorengan hingga kekentalan yang diinginkan.
  8. Jika ingin saus tomat yang agak cair, jangan jerang terlalu lama sehingga masih ada kandungan airnya, kemudian bisa dikentalkan menggunakan larutan sagu / tapioka.
  9. Jika ingin saus tomat yang berbentuk pasta, jerang lebih lama hingga kadar air sangat sedikit.
  10. Untuk menyimpan saus tomat yang sudah jadi, cuci bersih dan sterilkan wadah / botol kaca yang akan digunakan dengan cara merebusnya dalam air mendidih. 
  11. Masukkan saus Tomanion saat masih panas kedalam botol steril, tutup mulut botol dengan tissue, lalu rendam botol dalam air untuk membantu mempercepat proses pendinginan. Jika sudah dingin sempurna, tutup botol rapat rapat, lalu simpan saus Tomanion dalam lemari pendingin untuk digunakan kemudian hari.
Selamat Mencoba :)

Fuyunghai Saus TomaNion

Senang sekali, akhirnya bisa buat Fuyunghai menggunakan daging kepiting yang segar :)
Disiram dengan homemade Saus TomaNion...mmmm....lembut dan tidak asam menyengat. 
Bagaimana rasanya?
Yang pasti BEDA dengan Saus Fuyunghai yang menggunakan saus tomat botolan.

Saus TomaNion rasanya lebih lembut, segar, tidak asam, tidak langu.

 

Dadar Telur

  • 3 butir Telur
  • 100 gram Daging Kepiting
  • 2 to 3 batang Bawang Daun / Bawang Pre (iris setebal 2-3 mm)
  • 1/2 sdt Garam
  • 1/4 sdt Merica
  • 4 sdm Minyak Goreng (untuk mendadar telur) 

 

Saus Fuyunghai

  • 2 sdm Minyak (untuk menumis)
  • 1 siung Bawang Putih (optional)
  • 1 sdm Gula Pasir (2 sdm jika menggunakan saus botolan)
  • 1/2 sdt Garam
  • 1 sdm Arak Masak
  • 300-350 ml Saus TomaNion segar (3 to 5 sdm Saus Tomat Botolan n 200 to 300 ml Air / kaldu)
  • 1 sdm Tepung Tapioka (untuk mengentalkan)
  • 50 gram Wortel (iris korek api)
  • 1 sdm Kacang Polong
  • 1 buah Cabe Merah (buang biji, iris korek api)
  • 3 cm Daun Bawang (iris korek api untuk hiasan)

 

Cara Membuat:   

  1. Siapkan bahan untuk dadar telur dan saus fuyunghai. 
  2. Campur jadi satu semua bahan yang diperlukan untuk dadar telur kepiting, lalu dadar diatas wajan, hingga masak, lalu tata di piring saji. 
  3. Panaskan minyak untuk menumis, masukkan bawang putih, tumis hingga layu, masukkan gula, aduk hingga meleleh, masukkan garam dan arak masak.
  4. Tuang Saus TomaNion, masukkan irisan wortel segar, didihkan hingga wortel masak secukupnya dan kandungan air saus sedikit berkurang, cicipi dan perbaiki rasa (jika kurang asam, bisa ditambah sedikit cuka jika mau)
  5. Cairkan tepung tapioka, didihkan saus, masukkan kacang polong, tuang tapioka sambil saus diaduk selalu, supaya kental merata.
  6. Masukkan irisan cabe merah, matikan api, saus fuyunghai siap dipindah ke wadah saus, atau bisa langsung disiram diatas dadar telurnya. Hiasi dengan irisan daun bawang. 
  7. Fuyunghai siap dihidangkan dan disantap selagi hangat :)
Selamat mencoba :)
 
* Daging kepiting bisa diganti dengan udang cincang, atau daging ayam / babi cincang

Thursday, April 12, 2012

Sambalak Juku

Pastinya resep ini masih perlu revisi dari mami (mertua) nihhh :) Tapi kira kira bumbu yang dipakai ya seperti ini. 

Gurih, milky, wangi daun jeruk purut hmmm...

Sambalak Juku adalah masakan khas keluarga Yapari (singkat ceritanya begitu lah).
Karena Mami juga dapat turunan resep dari mami mertuanya, Oma Palopo (kami menyebutnya), yang mana beliau adalah Oma nya Pak HY. 

Oma Palopo ini penggemar hidangan Ikan, hampir tiap hari, di meja makan harus ada lauk Ikan (begitu cerita dari Mami). Kalau suatu hari hidangan Ikan Goreng atau Panggang ada yang tidak habis sekaligus, Ikan itu akan disimpan, dibuang duri dan tulangnya, hanya diambil dagingnya saja, untuk kemudian bisa dimasak dengan bumbu berbeda dan disajikan lagi dengan apik dan tak kalah lezat menjadi masakan Sambalak Juku. 

Hampir setiap pulang ke rumah Mami, selalu kami minta dimasakkan Ikan Panggang, dan tidak ketinggalan menu Sambalak Juku pun ikut tersaji. Di keluarga Yapari, biasanya Sambalak Juku ini disantap bersama Buras. Meski hanya Buras dan Sambalak Juku, tapi aduhaiiii rasanyaa lezatttt :)

Bahan:
    • 500 gram Daging Ikan Bandeng tanpa tulang duri (sisa ikan kemarin boleh juga, ikan apa aja)
    • 200 gram Kacang Panjang (potong 2 cm)
    • 3 buah Cabe Merah Besar (buang biji, iris lidi pendek, 2 x 20 mm)
    • 5 to 10 lembar Daun Jeruk Purut (diiris panjang halus)
    • 500 ml Minyak Goreng
  • Bumbu Halus

    • 6 siung Bawang Merah
    • 7 siung Bawang Putih
    • 1 sdt Ketumbar
  • Bumbu

    • Gula
    • Garam
    • 100 ml Santan Kara
    • 100 ml Air Bersih
 Cara membuat: 
  1. Bersihkan, cuci dan potong semua bahan yang diperlukan.
  2. Haluskan bumbu yang perlu dihaluskan.
  3. Panaskan minyak banyak dalam penggorengan, goreng sebentar Kacang Panjang dan irisan cabe , hanya hingga layu, angkat dan tiriskan.
  4. Panaskan sedikit minyak dalam penggorengan, masukkan bumbu halus, tumis hingga layu dan wangi, masukkan daging bandeng tanpa duri, aduk aduk hingga tercampur rata dengan bumbu tumis, tambahkan gula garam, masukkan santan dan air.
  5. Jerang dalam api sedang sambil sesekali diaduk, jerang terus hingga cairan mengering semua dan tekstur daging bandeng jadi hampir seperti bumbu urap urap, masukkan gorengan kacang panjang dan cabe, aduk aduk hingga rata.
  6. Terakhir, masukkan irisan halus daun jeruk purut kedalam masakan, aduk aduk hingga rata, dan siap tuang kedalam piring saji.
Sambalak Juku ini termasuk makanan kering yang bisa dibawa pergi seharian.
Jika ingin bertamasya, bisa membawa bekal hidangan ini ditemani dengan Buras atau Ketupat atau sekedar Nasi Putih.

Selain dijadikan lauk, bisa juga dimodifikasi untuk hidangan cemilan keluarga, sebagai isian kulit lumpiah (Gulung Sambalak Juku) / kulit risoles, ataupun untuk isian lemper.
Sambalak Juku ini juga bisa digunakan untuk campuran Nasi Goreng :)


 

Buncis Mini Siram Daging

Hidangan yang berasa ringan tetapi tidak meninggalkan kelezatannya, makannya pun seru karena kriuk kriuk kress dari semua sayuran yang ada didalamnya. Membuatnya sangat mudah dan tidak ribet, cukup sediakan waktu kurang dari 30 menit, hidangan ini sudah siap disantap bersama keluarga.

 
 Bahan :
  • Sesukanya - Iceberg Lettuce n Romaine Lettuce terserah mau berapa banyak, ga pakai juga tidak apa apa :)
  • 100 to 150 gram Buncis Mini
  • 100 gram Daging Sapi / Ayam / Oink Cincang
  • 4 buah Jamur Champignon (kaleng)
  • 4 siung Bawang Putih
  • 50 gram Paprika Merah
  • 1 batang Daun Bawang / Bawang Pre / Leek (optional)
  • 1 sdm Saus Tiram
  • Garam Merica
  • Gula (optional)
  • 1 sdt Sagu Tani (untuk mengentalkan)
  • 250 to 300 ml Air Putih
  • 1 to 2 sdm Minyak Goreng 
Cara Membuat:
  1. Sobek sobek dan cuci bersih Iceberg Lettuce n Romaine Lettuce, lalu tiriskan, tata dalam piring saji.
  2. Bersihkan buncis mini, cuci bersih, dan rebus setengah matang, angkat tiriskan, lalu tata diatas daun selada diatas piring saji.
  3. Siapkan bahan yang perlu dipotong dan diiris.
  4. Panaskan penggorengan, tuang minyak untuk menumis, masukkan bawang putih, daun bawang, tumis sebentar, masukkan jamur dan paprika, tumis sebentar, masukkan daging cincang, tumis hingga berubah warna (jika ingin ada aroma wangi gosong, tumis daging agak lama hingga daging agak mengering, menurutku akan menimbulkan aroma wangi yang lebih menggugah selera).
  5. Masukkan bumbu, garam, merica, gula dan saus tiram, tumis sebentar, lalu masukkan air / kaldu.
  6. Tunggu hingga mendidih beberapa saat (2-3 menit) supaya bumbu meresap kedalam daging, dan kaldu lebih pekat, jika kuah terlalu kering, tambahkan air lagi.
  7. Didihkan masakan, sementara itu siapkan larutan sagu tani, cicipi rasa masakan, koreksi jika perlu, jika sudah pas, tuang larutan sagu tani kedalam masakan yang sudah mendidih, aduk aduk singkat hingga kental merata.
  8. Saus Daging sudah siap disiramkan diatas piring saji berisi daun selada dan buncis mini.
 Selamat Mencoba Kawan :)

Sunday, March 4, 2012

C for Caterpillar (Craft)

Woowww...it's almost two weeks but we still stuck in the B worksheets.
Thankfully this midweek, we've done with the B, and now we are ready to move to the next letter.

Letter C...here we come :)

We started the letter C lesson by watching a video about one of Eric Carle's book that is red by Kari Schiff, The Very Hungry Caterpillar.


Benn The BOY really likes the story so much and he keeps repeating watching the video for 2-3 times at almost midnight lastnight (pfiuhhh...let's sleep BOY, Mami is so sleepy)

This afternoon we do some worksheets from 1+1+1=1, and cannot wait to do the funnest part of every lesson that we do, that is Crafty Time ^_^


And today's Crafty Projects are making Balloons Caterpillar n Butterfly :)


These are the humble things that we use to make these project:
  • Some small sized colorful balloons ( 7 pcs for Caterpillar & 4 pcs for Butterfly)
  • Double tapes (but we used only tapes, since I cannot find my double tape)
  • Glue (UHU)
  • Dark Color papers for making the eyes
  • A few of Yellow Chenille Stem
  • Unused toilet paper core

How to make them are just easy :
  1. Blow the balloons that are needed, the size is up to you n your kids.
  2. To make caterpillar, just attach the balloons using the double tape, side to side, the tied knot on the bottom, attach as many as you want until it forms a caterpillar. Glue two eyes from two balls of dark papers, and give a smiley mouth from the chenille stem. And the caterpillar is yours.
  3. To make the Butterfly, resize the toilet paper core and tape it again to form a pipe. Attach the balloons on the sides of the pipe, and on one end of the pipe to make the head. Glue two balls of dark paper to make the eyes. Taraaa....your butterfly is done :)
When the Colorful Caterpillar n the Butterfly are finished, my son cannot wait to ask me out in the garden, to do a pretend play, and let the caterpillar find some leaves to eat, so it can grow bigger  and turn into a beautiful Butterfly.


What a beautiful afternoon, having a good time with my Son, Benn The BOY.

Happy Crafting with your kids :)